Jumaat, Februari 12, 2010

Buta Hati

 
Kalau buta mata, tak namapak benda dan tak nampak jalan didunia. Kalau buta hati, tak nampak benda baik dan tak nampak jalan syurga.Cuma pandai membaca tapi tak pandai berfikir.  Apabaila Jibril datang mengajar Nabi Muhammad membaca, Baginda menyatakan beliau tidak tahu membaca. Tidak tahu membaca kita panggil pula buta huruf. Buta huruf dengan buta hati jauh bezanya macam langit dengan bumi.

Nabi Muhammad yang buta huruf  dengan senang hati mengaku beliau tidak tahu membaca. Ada satu nilai kejujuran ditunjukkan untuk umatnya. Betapa sukarnya umat sekarang untuk mengaku akan kelemahan diri sendiri. Walaupun setiap kelemahan itu boleh di atasi dengan pelbagai cara. Tiada sebab berasa malu akan kelemahan diri selagi hati masih suci dan bersih.

Kalau sudah buta hati, sudah tidak nampak nikmat. Kekayaan dan kemewahan yang diperolehi dirasakan tidak cukup. Umpama kantung yang bocor. Tidak pernah memikirkan hak orang. Segala khazanah akan dipulun sedayanya. Selagi ada kuasa dan upaya ditonggang demi memenuhi tembolok diri. najis yang keluar dihamburkan untuk yang meminta. Harta dilonggok untuk menandingi qorun.

Kalau sudah buta hati segala tindakan berlandaskan desakan hawa nafsu. Tidak kenal halal dan haram.  Negara orang takluk untuk jajahan sendiri. Negeri orang dirampas untuk mentadbir sendiri. Harta milik orang dikatakan milik sendiri. Kebebasan orang dikongkong sesuka hati.

Apakah aku daripada golongan ini. Apakah aku saudara kepada golongan ini. Apakah aku penyokong kuat golongan ini. Apakah aku kawan golongan ini. Apakah aku beriman seperti imannya orang buta hati. Maka kembalilah, kembalilah bersama orang orang yang lurus jalan hidupnya sebelum nyawa sampai ke kerongkong

Tiada ulasan:

Catat Komen