Isnin, Oktober 24, 2011

Masjid An-Nur, Ulu Kinta, Perak

Jika anda menggunakan jalan antara Ipoh - Tanjong Rambutan pasti anda akan bertemu masjid yang tersergam indah ini.
Jika dilihat daripada luaran sahaja sudah menguja diri kita akan kemantapan struktur bangunannya dan warna yang digunakan. Tetapi paling penting adalah kemantapan iman dalam diri kita dalam menegakkan syiar islam melalui rumah rumah Allah yang terdapat di muka bumi ini.
Beriktikaf di masjid semata mata untuk mencari keredhaan Allah. Memikirkan dan menilai keimanan terhadap Allah. Begitulah kebesaran masjid untuk hamba hamba yang tahu memanfaatkannya.
Bila disebut Tanjung Rambutan langsung orang akan terfikir orang gila. Pekan kembar kepadanya adalah Tampoi yang juga terdapat Hospital Bahagia. Mengapa kita kata bahagia sedangkan mereka dipandang hina di muka bumi ini. Barangkali mereka bahagia nanti di hari akhirat. Seringkali kita memperleceh orang gila dan kurang siuman didunia ini sedangkan di sisi Allah mereka akan ditempatkan disyurga. Pandanglah mereka sebagaimana Allah melihat mereka. Jika mereka telah dijanjikan syurga bahawa mereka sungguh istimewa berbanding kita.

Walaupun hospital bahagia ini adalah tempat orang gila tetapi masih ada jenis gila yang tidak boleh dimasukkan di sini. Tempat yang sesuai untuk mereka ialah dipenjara seperti gila kuasa dan gila seks.
Masjid ini mementingkan juga keceriaan persekitaran masjid. Selain kebersihan yang baik, taman mini berserta pondok di buat untuk kemudahan para jemaah yang singgah untuk berehat.

Terdapat juga menara pemancar komunikasi di sini. Pastinya ia syarikat yang empunya menyewa kawasan tersebut daripada pihak masjid. Ini dapat menampung kos operasi masjik ini.
Kawasan parkir yang luas memberi keselesaan kepada para jemaah terutamanya hari jumaat dan hari hari kebesaran islam. Berkunjunglah ke sini sekiranya menggunakan laluan tersebut.

Jumaat, Oktober 14, 2011

Zikir Karut Tolak Syurga Pulak Dah !

إلهي لست للفردوس أهلاً *** ولا أقوى على نار الجحيم
فهب لي توبةً واغفر ذنوبي *** فإنك غافر الذنب العظيم


Maksudnya:

Wahai Tuhanku, aku tidak layak untuk syurga Firdaus
Bahkan, aku juga tidak sanggup untuk ke neraka Jahim.

Maka kurniakanlah taubat (keampunan) kepadaku dan ampunilah segala dosaku,
Sesungguhnya Engkau Maha Mengampuni segala dosa yang besar.
Kalau ikut jadual sepatutnya kuliah Ustaz Onn malam tadi adalah pengajian tafsir Al-Quran. Aku memang puji ustaz ni tentang pengetahuan semasanya sebab dia ni rajin baca buku. Setiap kali kuliahnya ada saja buku baru yang dicadangkan kepada para jemaah untuk membacanya.

Malam tadi dia langsung tak masuk pasal tafsir sebab dok mengesahkan pandangan seorang ustaz yang bercanggah tentang zikir yang selalu kita dengar iaitu "ilahi las tulirfirdaus" dalam Youtube. Dia tidak menyatakan pengenalan ustaz tersebut. Dia kata kalau nak tahu pergi ke blog Tahu Faham & Amal.
Blog tersebut sudah link ke youtube untuk mendengar apa pandangannya tentang zikir yang selalu kita dengar di TV dan Radio.

Aku ingin mengambil satu hujah yang disebut ustaz Onn malam tadi bahawa ustaz itu tidak dapat membezakan perkataan "tidak layak" dengan "tidak mahu". Budak tahun 3 pun tahu membezakannya. itu belum kita merujuk kepada bahasa arabnya yang kita pasti tentu lebih jelas maksudnya.Itulah sebabnya dinyatakan daripada dahulu bahawa bahasa jiwa bangsa. Tidak faham bahasa maka punahlah bangsa dan agama sekali.

Aku telah membaca jawapan yang dijelaskan dalam blog itu dan mudah untuk faham. Dengarlah dan baca ulasan yang dibuat agar kita tidak keliru dengan pandangan yang berbeza sesetengah ustaz.

Rabu, Oktober 12, 2011

Hudud Yang Tidak Diminati

 http://3.bp.blogspot.com/_vBuyhE8bVLo/TPZ1RcTEbEI/AAAAAAAAAYk/s1IUoMaJSOc/s1600/Padlock3.jpg
Kalau ditanya kepada si perompak, mana kau hendak hukuman penjara atau hukuman potong tangan. sudah tentu si perompak tu pilih hukuman penjara. Sebabnya apabila keluar penjara nanti boleh merompak lagi. Tetapi apabila ditanya kepada si mangsa rompak dah tentu dia mahu hukuman potong tangan dilaksanakan pada si perompak itu. Sebabnya harta dia dan harta orang lain dah kerap sangat kena rompak. Merujuk kepada hukuman yang diguna pakai sekarang ini, siapakah yang dipelihara, si perompak kah atau si mangsa kah?

Aku naik hairan sekarang ini mengapa orang terlalu takut dengan hukuman Allah sedangkan hukuman itulah yang seadil adil hukuman. Hukuman Allah lebih cenderong kepada melepaskan sipesalah daripada dihukum sekiranya pendakwaan dilakukan dengan bukti yang tidak betul betul meyakinkan. Tanpa sedikit kekeliruan. Yang orang takut sangat dengan hukuman Allah ni kenapa? Kalau kita tidak pernah merompak, tidak pernah berzina, tidak pernah memfitnah, nak takut apa dengan hukuman Allah. Mesti terlepas dari hukuman punya. Tetapi undang undang sekular belum tentu lagi, ikut budibicara manusia sebab undang undang itu manusia yang buat.

Sekarang ini manusia lebih suka membuat sesuatu kerana minat bukan kerana perlu. Apabila kita ingin menjaga iman kita mesti melaksanakan apa yang disuruh oleh Allah kerana itu amat perlu bagi kehidupan kita sebagai hamba kepada Allah. Kalau ikut apa yang kita minat, kita akan kontra kepada semua perintah Allah. Oleh itu jadikan setiap kerja yang kita lakukan adalah keperluan yang mesti dilaksanakan kerana ianya tuntutan Allah.

Khamis, Oktober 06, 2011

Masjid Al-Hussaniah Bt. 9 Jalan Trong, Perak

Masjid ini tidak jauh daripada simpang ke Cangkat Ibol. Kecil sahaja saiz asalnya tetapi ruang tambahan memberikan keselesaan untuk jemaah sekiranya perlu. Seberang jalan masjid ini terletak kolam air panas. Aku percaya peminat kolam air panas pasti mengenali masjid ini.

Ini ruang solat jemaah wanita dilihat dari luar.
"Sembahyanglah sebelum anda disembahyangkan". Itu yang tercatat di papan notis di atas. Suatu masa dahulu kata kata peringatan itu boleh pada setiap masjid. Kini agak sukar dilihat. Amat baik sekiranya boleh di praktikkan semula.

Isnin, Oktober 03, 2011

Selamat Menunaikan Fardhu Haji 1432H (2011)

 Apabila setiap tahun bertemunya waktu keberangkatan jemaah haji ke Mekah bagi mengerjakan rukun Islam ke 5 maka akan tersentuhlah setiap hati hamba Allah yang pernah berkunjung ke tanah suci tersebut. Masing masing teringat kenangan lebih kurang 40 hari di Tanah Haram bagi menyempurnakan ibadat yang menuntut kecergasan tubuh badan dan mental. Apapun doa terhadap Allah adalah perkara paling penting dalam mencapai haji mabrur.

Kenangan 10 tahun lepas dengan penerbangan KT92 masih segar dan kuat terpahat dalam ingatan. Barangkali mungkin kenangan tersebut diulang ulang ingat setiap kali tibanya musim haji. Tanyalah sesiapa yang pernah berkunjung, maka akan tersematlah disetiap hati mereka akan keinginan untuk kembali ke sana. Semakin hari semakin menguja. Rindukan Baitullah, rindukan Saffa dan Marwah, rindukan Raudah, rindukan ziarah Makam Rasulullah dan rindukan bersolat di masjid masjid yang menjanjikan lipatan pahala berganda ganda.

Minggu lepas, pada 29 september penerbangan pertama jemaah haji telah pun berangkat Tanah Suci. Perjalanan yang tidak sama dengan mana mana perjalanan lain. Penuh dengan keinsafan dan harapan bagi memohon keberkatan. Menunaikan ibadah yang tidak tahu siapa yang kaya dan siapa yang miskin, berihram yang sama. Tidak tahu siapa yang baik dan siapa yang jahat, kecuali Allah yang tahu segala galanyabagi niat dan perbuatan setiap hambanya. Maka perbetulkanlah niat dan kerjakanlah sebaiknya setiap perkara  rukun dan wajib haji agar ianya diterima Allah dan dikurniakan haji yang mabrur, insyaallah.

Kepada pembaca blog Teropong Teropong yang mengerjakan haji pada tahun ini diucapkan selamat jalan dan moga mendapat haji mabrur.